Rincian MoU yang Disepakati Pada ASEAN Ministers on Energy Meeting & AEBF 2023 Bali

Rincian MoU yang Disepakati Pada ASEAN Ministers on Energy Meeting & AEBF 2023 Bali

The ASEAN Centre for Energy (ACE) mengumumkan sejumlah Nota Kesepahaman (MoU) yang ditandatangani dengan mitra regional dan internasional, untuk memperkuat komitmen mendorong kerja sama energi, keberlanjutan, dan inovasi di kawasan ASEAN. Dr. Nuki Agya Utama, Direktur Eksekutif ACE mengatakan, MoU ini secara resmi ditandatangani selama ASEAN Ministers on Energy Meeting (AMEM 41) ke 41 bersamaan dengan ASEAN Energy Business Forum (AEBF) 2023, yang diselenggarakan pada 25 Agustus 2023 di Bali dan disaksikan para menteri ASEAN. Hal ini mencerminkan pentingnya kolaborai dalam memajukan lanskap energi kawasan. "Kolaborasi ACE meluas ke beragam mitra, masing masing menyumbangkan keahlian dan sumber daya unik untuk meningkatkan lanskap energi di ASEAN," ungkap DR Nuki, Sabtu 26 Agustus 2023.

Dia menambahkan, untuk melanjutkan implementasi ASEAN Plan of Action for Energy Cooperation (APAEC) Tahap II: 2021 2025 telah disepakati beberapa nota kesepahaman, antara lain: 1. Indonesia – Malaysia Cross Border Power Interconnections. AIMS III mengidentifikasi 18 potensi interkoneksi lintas batas dengan kapasitas kumulatif 33 GW pada tahun 2040, termasuk dua interkonektor yang diusulkan antara Indonesia dan Malaysia untuk analisis tingkat kelayakan.

2. Sumatera, Indonesia Peninsular Malaysia Selamat! Belinda Juara MasterChef Indonesia Season 11, Ini Profilnya Halaman 3 Rincian MoU yang Disepakati Pada ASEAN Ministers on Energy Meeting dan AEBF 2023 Bali

10 Contoh Soal UAS, PAS Bahasa Indonesia Kelas 2 Semester 1 Kurikulum Merdeka dan Kunci Jawaban Halaman 4 Rohingya negara mana? Dan tujuh hal mengenai Rohingya Halaman 4 ACE, PT PLN (Persero), dan Tenaga Nasional Berhad (TNB) berkolaborasi untuk mengembangkan Studi Kelayakan untuk jalur Interkoneksi Sumatera, Indonesia Semenanjung Malaysia.

Studi ini akan fokus pada peningkatan investasi di fasilitas yang dibutuhkan, mendukung pengembangan dan implementasi kebijakan. Studi kelayakan akan menentukan kelayakan teknis, keuangan, dan ekonomi dan juga penilaian dampak lingkungan awal. 3. Sumatera, Indonesia – Interkoneksi Semenanjung Malaysia akan menjadi interkoneksi lintas batas bawah laut pertama di kawasan ini. b. Kalimantan, Indonesia Sabah, Malaysia: ACE, PT PLN (Persero), dan Sabah Electricity Sdn Bhd (SESB) berkolaborasi untuk membuat studi kelayakan dengan ruang lingkup yang serupa dengan pengaturan di atas yang bertujuan untuk mencapai Interkonektivitas Keamanan Energi Berkelanjutan di wilayah Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia dan Filipina (BIMP).

2. UNOPS and GIZ ACE memasuki kemitraan strategis dengan Southeast Asia Energy Transition Partnership (ETP), sebuah platform multi stakeholder yang dikelola oleh United Nations Office for Project Services (UNOPS), dan Clean, Affordable and Secure Energy for Southeast Asia (CASE), sebuah proyek yang dilaksanakan bersama oleh konsorsium delapan entitas yang dipimpin oleh Deutsche Gesellschaft für Internationale Zusammenarbeit (GIZ) GmbH untuk mengimplementasikan "ASEAN Power Grid Advancement Programme atau APG AP" dalam mempercepat integrasi energi terbarukan melalui ASEAN Power Grid. 3. ASEAN China Clean Energy Cooperation Centre (ACCECC) Affairs Managing Agency

ACE dan ACCECC Affairs Managing Agency (AMA) menandatangani MoU, yang bertujuan untuk meningkatkan kolaborasi energi bersih antara ASEAN dan China. ACCECC akan meningkatkan penelitian bersama, berbagi pengetahuan, dan inisiatif kerja sama di sektor energi yang telah terjalin sejak 2017 melalui kerja sama antara ACE dan CREEI. ACCECC akan menyelenggarakan lebih banyak program yang menunjukkan sinergi yang solid dalam kebijakan, kemajuan teknologi, pembiayaan, dan pengembangan kapasitas sumber daya manusia. 4. Korean Development Bank (KDB)

ACE dan KDB berkolaborasi erat dalam program "Mendukung Mekanisme Inovatif untuk Pembiayaan Efisiensi Energi Industri di Indonesia dengan Pelajaran untuk Replikasi di Negara Anggota ASEAN lainnya". 5. Energy Foundation China (EFC) ACE telah bermitra dengan EFC selama tiga tahun terakhir, dan kemitraan ini akan terus berkembang untuk mempercepat transisi energi dan memastikan ketahanan energi di kawasan ASEAN. Kerja sama ini meliputi penelitian bersama, pengembangan kebijakan, dan adopsi teknologi.

6. Japan International Cooperation Agency (JICA) ACE dan JICA bekerja sama untuk mempercepat dekarbonisasi dan mempromosikan pembangunan berkelanjutan di kawasan ASEAN. 7. Asian Development Bank (ADB)

ACE dan ADB telah menandatangani MoU untuk berkolaborasi dalam mengembangkan energi bersih dan proyek efisiensi energi, pasar tenaga regional dan pengaturan perdagangan tenaga multilateral, dan interkoneksi kekuatan regional di ASEAN. 8. Japan External Trade Organization (JETRO) ACE dan JETRO meningkatkan kolaborasi untuk mendorong transisi energi di negara negara ASEAN, memajukan upaya menuju emisi nol bersih.

9. National Solar Exchange ACE dan National Solar Exchange memulai proyek kolaborasi untuk mengembangkan demonstrasi fungsional platform investasi energi regional. 10. Universiti Tenaga Nasional (UNITEN)

ACE dan UNITEN bekerja sama untuk mendorong kolaborasi akademik, penelitian, dan industri. 11. Universitas Pendidikan Nasional (UNDIKNAS) ACE dan UNDIKNAS berkolaborasi untuk memperkuat upaya penelitian dan pelatihan. 12. Waseda University: ACE dan Waseda University telah menjalin kemitraan untuk mempromosikan penelitian, kegiatan pendidikan, dan pertukaran pengetahuan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *